Bagaimana Menafsirkan The Skor Tes IQ?



 
Apa yang dimaksud dengan nilai IQ yang baik? Apa yang dimaksud dengan nilai IQ tinggi? Apa yang dimaksud dengan nilai IQ rendah? Ini adalah pertanyaan umum, terutama setelah ada orang yang tahu skor mereka dari tes IQ.Ada berbagai jenis tes IQ dengan masing-masing memiliki skala sendiri. Oleh karena itu dua orang yang memiliki IQ 120 pada skala yang berbeda mungkin tidak selalu memiliki tingkat kecerdasan yang sama. Namun semua tes dan skala menggunakan 100 sebagai IQ seseorang kecerdasan rata-rata.Karena rata-rata IQ dikatakan 100, maka apa pun di atas 100 dianggap seperti di atas rata-rata dan di bawah 100 seperti di bawah rata-rata. IQ di bawah 70 diambil sebagai orang yang secara mental menantang. IQ di atas 140 umumnya dianggap sebagai yang jenius.Kita sudah tahu bahwa IQ = Umur Umur / Mental Kronologis X 100Oleh karena itu, skor IQ normal atau rata-rata adalah 100, yang berarti bahwa usia mental dan kronologis bersamaan.Memang benar bahwa tes kecerdasan modern sekarang menerapkan metode statistik untuk menghasilkan skor yang mencerminkan kinerja seseorang dibandingkan dengan kinerja rata-rata teman-temannya. Namun, skor IQ normal atau rata-rata akan selalu tetap 100.Mari kita lihat mengapa?
Ketika kita plot sampel skor IQ penduduk pada IQ terhadap tabel persentase, teramati bahwa distribusi populasi pada skala IQ membentuk kurva lonceng berbentuk simetris. Hal ini dikenal sebagai "Skala IQ Bell-Curve". Hal ini menunjukkan bahwa pada skala IQ 60 sampai 100, jumlah orang dengan skor IQ mereka meningkat dan orang maksimal menyentuh angka 100. Kemudian, sebagai skala IQ meningkat dari 100, persentase orang dengan nilai-nilai itu mulai menurun secara proporsional dengan awal kurva. Sebagian kecil dari populasi mencapai IQ lebih dari 140.Dari tabel ini, dapat menyimpulkan bahwa skor IQ normal umumnya dianggap sekitar tanda 100.Skor IQ karena itu dihitung pada skala 0 sampai 200. Sebuah nol penilaian orang akan benar-benar mati otak, sementara skor 200 akan berarti bahwa orang tersebut mungkin adalah orang paling cerdas hidup di bumi.Karena tes IQ pertama dikembangkan oleh Alfred Binet dan Theophile Simon dan IQ mereka diklasifikasikan atas Simon-Binet skala yang kemudian direvisi oleh Lewis Terman ke Stanford-Binet skala, ini adalah skala yang paling populer digunakan sampai tanggal dan semua skala modern lainnya juga berputar di sekitar itu.Menurut Stanford-Binet skala, IQ diklasifikasikan sebagai berikut:Lebih dari 140 - Genius atau hampir jenius120-140 - Sangat kecerdasan unggul110-119 - kecerdasan superior90-109 - kecerdasan rata-rata atau normal80-89 - kusam70-79 - Borderline kekurangan dalam kecerdasanDi bawah 70 - lemah pikiranTerlepas dari Stanford Binet-Skala, skala populer digunakan adalah skala Wechsler. Di sini, IQ diklasifikasikan sebagai:Lebih dari 130 - Sangat unggul120-129 - Superior110-119 - rata Tinggi90-109 - Rata-Rata80 - rata rendah - 8970-79 - BorderlineDi bawah 70 - Sangat rendah / kekurangan intelektualSelain itu, kedua skala yang menggunakan standar deviasi 15, skala yang digunakan populer adalah skala Cattell yang menggunakan standar deviasi 24.Menurut skala Cattell, IQ diklasifikasikan sebagai:Lebih dari 160 - Genius Tingkat140-159 - Sangat Cerdas120-139 - Di atas rata-rata100-119 - Rata-Rata90-99 - Di bawah rata-rata

Label:

2 Responses so far.

  1. apaartinya pintar dan cerdas ?

  2. what's the difference with a smart intelligent

Leave a Reply